Featured post

Group seni musik dan budaya Mambesak tak pernah membubarkan diri

Th Wolas Krenak, Koordinator Bidang Tari Group Mambesak, mantan wartawan Suara Pembaruan Jakarta liputan Istana Presiden era Megawati.- Jubi...

Search This Blog

slider

Thursday, April 25, 2024

Character Assasination dan Cara Menghadapinya


Apa itu Character Assasination

Pernahkah Anda menjadi obyek upaya character assasination? Character assasination (CA) atau dalam lidah masyarakat Indonesia disebut dengan pembunuhan karakter adalah upaya merusak reputasi seseorang dengan cara menyebarkan informasi yang tidak dapat dipertanggungjawabkan, informasi yang tidak berdasarkan fakta. Upaya character assasination dapat berupa pernyataan yang berlebihan atau manipulasi fakta untuk memberikan citra yang buruk tentang orang tertentu.

Pembunuhan karakter kerap digunakan dalam dunia sastra yang mengacu pada tindakan mencemarkan nama baik seseorang atau kelompok dengan pernyataan palsu. Banyak penulis menggunakannya sebagai elemen plot dalam karya mereka.

Meskipun bukan konsep yang mudah untuk dipahami, pembunuhan karakter adalah konsekuensi alami dari sifat manusia. Orang tergoda untuk menyakiti orang lain hanya untuk membuktikan bahwa mereka benar. Tidak ada orang yang sempurna, sehingga mereka tidak dapat menahan godaan untuk mengkritik orang lain.


Pemicu Character Assassination

CA biasanya dipicu oleh persaingan hidup yang tidak sehat antar individu atau antar kelompok. Hal ini bisa terjadi di dunia kerja, politik, bisnis, pendidikan, dan kehidupan sehari-hari. Persaingan tidak sehat bisa muncul kapan saja dan di mana saja.

Kemunculan CA salah satunya didorong oleh sikap kompleks superioritas, sebuah gangguan dalam jiwa seseorang yang dilatarbelakangi oleh keinginan untuk mencapai kesempurnaan di atas rata-rata, menjadi terdepan. Gangguan kejiwaan ini membuatnya selalu ingin menjadi individu yang paling unggul sehingga menggunakan cara-cara yang tidak elegan. CA menjadi salah satu cara yang dilakukan seseorang pengidap kompleks superioritas untuk mewujudkan ambisinya sebagai pribadi yang tampak super, unggul.

CA merupakan sebuah efek yang timbul dalam kehidupan bersama dan sarat dengan persaingan. Dalam kehidupan bersama konflik antar individu kerap melukis kehidupan sehari-hari sebagai resiko proses interaksi sosial. Kecenderungan, kebutuhan, cara pandang, dan cara berpikir terhadap sebuah objek yang berbeda-beda pada setiap individu acapkali melahirkan perdebatan, ketegangan, konflik ide, bahkan berujung pada ranah yang lebih ekstrim, konflik fisik bagi mereka yang tidak mampu mengendalikan diri.

Sebagai individu, kita tidak selalu berhadapan dengan hal-hal yang membuat kita merasa tentram dalam kehidupan kolektif. Pada saat yang sama, keputusan yang kita ambil, tindak tanduk, kebiasaan, sikap, dan gaya bicara kita dapat diterima sekelompok orang tetapi belum tentu mendapat respon positif dari seseorang atau sekelompok orang lainnya. Secara sederhana, kita tidak mungkin menyenangkan semua orang.

Sebagai catatan, apapun posisi saya, Anda, dan kita semua hampir pasti pernah menciptakan ketidaknyamanan kepada orang lain baik disengaja maupun tidak disengaja--sekecil apapun ketidaknyamanan yang kita timbulkan. Pada titik inilah, Anda berpotensi mengalami pembunuhan karakter. Seseorang yang merasa sebagai pesaing akan hadir dengan melakukan upaya character assasination.

Siapa pun bisa menjadi korban pembunuhan karakter, baik itu nyata atau fiksi. Misalnya, seseorang dapat merusak reputasi orang lain untuk meningkatkan statusnya sendiri di komunitas atau tempat kerja. Ini disebut manajemen persona negatif dan merupakan sifat manusia yang umum. Kebanyakan orang tergoda untuk menyakiti orang lain dan kemudian membangun diri mereka sendiri di atas kemalangan sesama. Semua orang melakukan kesalahan tetapi tidak seorangpun memiliki hak sempurna untuk melakukan tindakan menghancurkan reputasi orang lain.


Bagaimana menyikapi Character Assasination?


Tanggapi dengan Tenang

Ketika Anda diterpa Character Assassination, tanggapi dengan tenang. Don't panic! Tidak perlu panik!. Kecuali jika Anda benar telah melakukan kesalahan. "Berani karena benar takut karena salah" kata pepatah yang saya kenal sejak kelas 2 SD. Apalagi masih ada orang yang memberikan dukungan kepada Anda. Yakinkan diri bahwa Anda memang tidak melakukan sebuah kesalahan.

Kembali kepada narasi sebelumnya. Kita tidak mungkin menyenangkan semua orang. Selalu akan muncul orang yang tidak se-ide atau berseberangan dengan pikiran Anda. Dengan memegang teguh prinsip ini Anda akan dapat melewati upaya pembunuhan karakter itu dengan baik. Anda juga tidak perlu gusar dan marah-marah. Sabar saja.  


Lakukan refleksi diri

Refleksi diri merupakan langkah paling bijaksana ketika Anda merasa berhadapan dengan upaya character assassination. Refleksi diri adalah proses melihat kembali pengalaman yang telah dijalani untuk dapat menarik lessons learned bagi diri sendiri. Untuk melakukan refleksi diri dibutuhkan kejujuran pada diri sendiri. Kita harus berani mengambil penilaian bahwa kita memang pernah melakukan kekeliruan sehingga ada orang lain yang dibuat tidak nyaman.

Pada titik ini banyak orang yang gagal menghadapi masalah karena ketidakmampuan reflektifnya. Hal ini disebabkan, salah satunya, sikap egosentris yang berlebihan. Merasa menjadi pribadi yang paling benar. Hilangkan itu agar proses reflektif itu mencapai titik yang benar-benar objektif.

Satu hal yang patut dicatat bahwa bisa jadi memang ada salah satu dari tindakan dan keputusan keliru pernah kita lakukan. Ingat saja kemampuan kita adalah kemampuan manusiawi. Ada keterbatasan yang tidak bisa kita hindari sebagai manusia.

Di sinilah proses reflektif itu bekerja dan memungkinkan Anda memahami diri sendiri dapat memperbaiki situasi yang telah Anda ciptakan. Dengan kata lain, Anda tidak perlu melakukan serangan balik saat Anda dirugikan; cukup perbaiki apa yang Anda anggap sebagai masalah dan lanjutkan hidup Anda dari sana. Reaksi Anda akan menunjukkan bahwa Anda adalah orang yang kuat yang dapat menangani kesulitan tanpa benar-benar hancur.

Diskusikan dengan Rekan yang Dipercaya

Seseorang kerap tidak bisa bertahan melawan pembunuhan karakter sendiri. Pada titik ini, Anda membutuhkan orang lain sebagai pusat moral yang kuat dan teman-teman yang baik untuk mendukung Anda. Jika Anda gagal melakukan refleksi, cobalah berdiskusi dengan rekan-rekan yang dapat dipercaya. Hindari berbicara dengan seseorang yang dapat mengeksploitasi emosi negatif Anda.

Saat Anda berhadapan dengan isu murahan, Anda memerlukan orang lain untuk mengatasinya. Anda perlu melakukan diskusi dengan orang lain untuk menyikapi masalah tersebut. Maka carilah seseorang yang Anda anggap bijaksana dan memiliki cara berfikir jernih untuk membantu Anda. Anda tidak bisa mengontrol apa yang orang lain katakan tentangmu, tapi kamu bisa mempercayai kedewasaan seseorang.

Lombok Timur, 26 Oktober 2022

Konten ini telah tayang di Kompasiana.com dengan judul "Character Assasination dan Cara Menghadapinya", Klik untuk baca:

https://www.kompasiana.com/mohamadashabulyamin2428/635956f94addee15f73a0af2/character-assasination-dan-cara-menghadapinya?page=2&page_images=1


Kreator: Yamin Mohamad


Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.


Tulis opini Anda seputar isu terkini di Kompasiana.com

No comments:

Post a Comment